MASIGNCLEAN103

Mahameru: Perspektif Hindu, Islam dan Sains

Kemarin, tanpa sengaja saya bertemu dan sempat berbincang dengan salah seorang dosen Sejarah, dan sempat menyinggung sekilas tentang gunung Semeru. Dosen tersebut bertanya kepada saya tentang aspek mistis yang adadi Semeru, termasuk apakah iya gunung Semeru itu memiliki aura yang berbeda dengan gunung lainnya? Saat itu saya jawab saja iya, apalagi berdasarkan pengalaman teman pendaki gunung semeru beberapa hari lalu yang mengalami kejadian mistis di gunung Semeru (Insyaallah ke depan akan saya tulis). Dan kalau kita coba searching di internet memang tidak sulit untuk kita bisa menemukan kisah kejadian-kejadian mistis yang dialami oleh para pendaki di gunung Semeru ini. Selain kisah mistisnya, dari segi kontur dan tekstur dari gunung semeru itu sendiri memang cukup unik. Kita akan menemukan bentuk puncak yang mengerucut secara simetris yang menjadikan puncak semeru (Mahameru) nampak begitu gagah.
Kemudian dosen sejarah tadi coba menghadirkan kisah kosmologi gunung semeru itu dari sudut pandang agama Hindu. Bahwa dalam sejarah yang ia pelajari, ada kisah di mana Mahameru ini awalnya ada di India, yang kemudian dipindah oleh Dewa Wishnu dan Dewa Brahma ke tanah Jawa, karena saat itu tanah Jawa sering gonjang-ganjing. Sebutan Mahameru sendiri sebagai puncak para Dewa tentunya tidak lepas dari kisah tersebut. Saat perpindahan itu, beberapa bagian dari Mahameru ini berjatuhan dan jadilah gunung-gunung, sehingga di tanah Jawa ini kita bisa dapati banyak sekali gunung-gunung. Singkat cerita, Mahameru inilah yang kemudian dipercaya sebagai menjadi Paku/Tiangnya tanah Jawa.(Ada tulisan bagus tentang Gunung Semeru, Pakunya Jawa)
Puncak Mahameru (Puncak Para Dewa)
Danau Ranu Kumbolo yang Disucikan
Dari perbincangan itu saya kemudian coba cari beberapa sumber yang ada di internetdan ternyata tidak sedikit tulisan yang berbicara tentang konsep Mahameru yang dipindah dari India ke tanah Jawa dan menjadi tiangnya tanah Jawa. Belum lagi kalau kita bicara danau Ranu Kumbolonya yang juga memiliki hubungan erat dengan masyarakat Hindu, yang airnya dianggap suci oleh mereka. Karenanya, para pendaki atau siapapun dilarang keras untuk mandi di danau Ranu Kumbolo (dan inilah yang menjadi salah satu kritik keras bagi film 5cm yang sempat booming di tahun 2012, di mana dalam film tersebut ada scene mandi di danau Ranu Kumbolo).
Batas Vegetasi menuju Puncak Mahameru
Puncak Mahameru terlihat dari Camping Ground Pos Kalimati

Kemudian, yang menarik lagi dari Mahameru ini adalah adanya kaitan Mahameru dengan konsep nasi tumpeng yang ada di Jawa, Madura dan Bali. Bahwa bentuk nasi tumpeng itu adalah representasi dari bentuk puncak Mahameru. Silahkan anda cek bentuk gunung di Jawa yang bentuknya seperti nasi Tumpeng, maka anda akan dapati bahwa puncak Mahamerulah yang memiliki bentuk paling mirip dengan nasi Tumpeng. Sementara nasi Tumpeng itu sendiri sejarah awalnya memang dibuat sebagai wujud penghormatan terhadap gunung-gunung yang diyakini sebagai tiang alam semesta.
Saat mendengar penjelasan dosen sejarah tentang Mahameru ini yang diyakini menjadi tiangnya Tanah Jawa, tiba-tiba saya teringat salah satu ayat al-Qur’an yang ada di QS. An-Nahl ayat 15, yang artinya kurang lebih “Dan Dia menancapkan gunung-gunung di bumi supaya bumi itu tidak goncang bersama kamu, (dan Dia mnciptakan) sungai-sungai dan jalan-jalan agar kamu mendapat petunjuk.” Saya harap pembaca menyadari satu hal yang juga saya sadari, bahwa ternyata ada kesamaan konsep gunung yang dalam agama Hindu dan Islam (berdasarkan sumber utamanya, al-Qur’an). Bahwa gunung-gunung yang tinggi itu memang ada sebagai stabilisator bumi, dan ini pun pada akhirnya juga dikonfirmasi oleh sains modern yang menyebutkan salah satu fungsi dari gunung adalah menjaga bumi agar tidak sering bergoncang.

Sekali lagi, kenyataan ini, yakni adanya persamaan konsep tentang gunung dalam agama Hindu, Islam dan sains modern, memberikan pembuktian kembali bahwa ada semacam potongan-potongan puzzle yang berserakan di alam semesta ini yang jika kita mau – dan sudah selayaknya kita sebagai makhluk yang memiliki akal untuk berpikir harus mau – menggabung-gabungkan potongan-potongan itu kita akan temukan gambar yang lebih besar lagi (silahkan baca: Puzzle Keilmuan Allah SWT.).  Menemukan gambar yang lebih besar ini perlu, karena itu akan menjadikan kita memiliki cakrawala pengetahuan yang luas. Memiliki cakrawala yang luas ini sangat penting, apalagi bag kita yang memang hidup di Negara yang memiliki tingkat keberagaman yang tinggi ini. Semoga bermanfaat.
Sukoharjo, 25 Agustus 2018, 09.17 WIB

Share This :
Zacky Muzakkil

Pergi adalah keniscayaan, tapi "dilupakan" atau "melupakan" adalah pilihan. Dan menulis adalah cara terbaik untuk membuat diri kita tak terlupakan oleh waktu.